• Fri. Apr 12th, 2024

Pusat Virus China Tidak Memiliki Kasus Baru Setelah Cobaan Dua Bulan

Byayroz.com

Nov 7, 2021
tidak ada infeksi baru untuk pertama kalinya sejak patogen muncul lebih dari dua bulan lalu, menandai titik balik dalam epidemi yang menginfeksi hampir 81.000 orang Cina dan mengancam untuk mendorong ekonomi terbesar kedua dunia itu ke dalam kontraksi triwulanan pertamanya dalam beberapa dekade.
Tonggak sejarah bagi provinsi Hubei datang ketika Cina berjuang untuk bangkit kembali setelah diratakan oleh penyakit yang meledak keluar dari kota Wuhan pada akhir Januari. Ini bergulat dengan akibat dari tindakan penahanan yang telah menimbulkan kerusakan sosial dan ekonomi yang sangat besar, terutama di provinsi Hubei yang berpenduduk 60 juta jiwa, yang masih berada di bawah karantina massal.
Apa yang Eropa, AS Dapat Pelajari dari Pertempuran Virus Berbulan-Bulan di Asia
Dan dengan virus yang mempercepat penyebarannya di seluruh dunia dan orang-orang di China yang melanjutkan pekerjaan dan kegiatan sosial, gelombang kedua infeksi hampir dijamin, kata para ahli, mengingat betapa menularnya patogen itu dan betapa mudahnya ia melewati perbatasan negara.
Saat Kasus Virus China Mencapai Nol, Para Ahli Memperingatkan Gelombang Kedua
Memang, bahkan ketika angka Hubei berkurang menjadi nol, Cina menghadapi kekhawatiran lain karena kasus impor terus menambah jumlah infeksi di negara itu. Komisi Kesehatan Nasional melaporkan 34 kasus baru untuk 18 Maret, semuanya pasien yang membawa penyakit dari negara lain.
China harus mewaspadai kasus-kasus “sangat menular” di antara para pelancong yang memasuki Tiongkok dari negara-negara lain, dan beberapa di antara mereka pada awalnya tidak menunjukkan gejala, kata pakar penyakit menular China, Zhong Nanshan, dalam konferensi pers, Rabu.
Secara global, virus corona telah menyebabkan 211.000 lebih sakit dan membunuh 8.700. Wabah telah meluas di seluruh dunia, memotong sebagian besar mematikan di negara-negara seperti Italia. Seluruh negara menutup perbatasan mereka, membatalkan sekolah dan menutup restoran. Festival musik dan acara olahraga telah ditunda, sementara perjalanan dan rantai suplai terganggu. Ekonom melihat $ 2,7 triliun disapu dari produk domestik bruto dunia.
Biaya Penahanan
Ketika kasus-kasus baru turun ke nol pada hari Kamis dari puncak 15.000 sebulan lalu, Hubei juga sebagian mengangkat karantina massal yang telah ada sejak 23 Januari, memungkinkan beberapa penduduk di daerah berisiko rendah meninggalkan provinsi untuk bekerja. Menurut laporan media lokal, orang-orang harus mendapatkan sertifikasi “kode hijau” yang membuktikan bahwa mereka dalam keadaan sehat untuk pergi.
Karantina massal Hubei, yang meliputi Wuhan dan kota-kota sekitarnya, bertujuan menyegel wilayah tempat virus pertama kali muncul dari seluruh negara dan dunia. Tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kejam ini sekarang direplikasi oleh beberapa negara yang sangat menular.
China Mengorbankan Provinsi untuk Menyelamatkan Dunia Dari Coronavirus
Sementara para peneliti mengatakan bahwa penguncian Wuhan kemungkinan mengurangi transmisi virus di luar negeri hingga hampir 80%, itu menyebabkan penderitaan luar biasa di dalam Hubei: sistem medis lokal runtuh di bawah beban lonjakan infeksi, yang mengarah ke sejumlah kematian yang dapat dicegah, keduanya virus – terkait dan tidak. Skenario serupa muncul di negara-negara lain seperti Italia dan Iran sekarang karena infrastruktur medis mereka menjadi kewalahan oleh epidemi.
China akhirnya mengirim ribuan dokter dari seluruh negara ke provinsi Hubei untuk membantu dan rumah sakit baru dibangun dalam beberapa hari untuk menampung puluhan ribu pasien yang terinfeksi. Di luar Hubei di seluruh Cina, pejabat setempat menempatkan berbagai pembatasan pada pergerakan penduduk dan menggunakan kekuatan pengawasan luas untuk melacak siapa yang terinfeksi melakukan kontak dengan.
Rumah Sakit Tiongkok yang kewalahan Memalingkan Pasien Tanpa Virus
Ekonomi telah terpukul oleh wabah dan langkah-langkah penahanan agresif. Perusahaan yang bermasalah seperti HNA Group Co telah meminta penyelamatan negara sementara China melonggarkan aturan pembiayaan secara bebas untuk menjaga jutaan bisnis kecilnya tetap hidup melalui krisis.
Sekarang ketika resume kerja dan pembatasan pergerakan dicabut, kemungkinan gelombang infeksi lain tinggi, karena mayoritas populasi Cina masih tidak kebal karena mereka tidak terinfeksi pada gelombang pertama, kata Raina MacIntyre, kepala biosecurity program di Universitas New South Wales di Sydney.
“Bahkan jika ada lebih dari 100 kali lebih banyak kasus di China daripada yang dilaporkan, kurang dari 1% dari seluruh populasi terinfeksi, membuat sebagian besar orang di China masih rentan,” kata MacIntyre.
(Pembaruan paragraf kelima, ketujuh dan kedelapan dengan komentar ahli dan sebagian pengangkatan karantina Hubei)
Diterbitkan pada 19 Maret 2020 08.24 WIB
Diperbarui pada 19 Maret 2020 09.20 
Uji Coba Obat Coronavirus Awal Menghasilkan Hasil Campuran
Oleh
Jason Gale
Pembukaan Uji Vaksin Coronavirus
Uji coba obat pada pasien coronavirus di Cina menghasilkan hasil yang beragam, dengan pil HIV menunjukkan sedikit manfaat dan obat flu yang dibuat oleh Fujifilm Holdings Corp menghasilkan lebih cepat pembersihan virus.
Kombinasi lopinavir dan ritonavir, dipasarkan oleh AbbVie Inc. sebagai Kaletra, tidak meningkatkan kondisi pasien Covid-19 atau mencegah mereka meninggal lebih dari perawatan standar dalam uji coba terkontrol secara acak terhadap 199 pasien. Penelitian ini dipublikasikan pada Rabu di New England Journal of Medicine.
Sebuah studi terpisah terhadap 80 pasien yang menerima favipiravir Fujifilm, atau Avigan, menemukan itu membantu membersihkan virus dari pasien seminggu lebih awal daripada obat HIV dan dikaitkan dengan gejala dada yang lebih baik yang ditunjukkan pada CT scan.
Studi favipiravir, yang tidak secara acak, dilakukan pada kelompok pasien yang berbeda dan pada titik waktu kemudian ketika dokter mungkin menemukan cara yang lebih baik untuk merawat pasien, analis Evercore ISI Umer Raffat mengatakan dalam sebuah catatan.
Penelitian provinsi tentang favipiravir menambah baik untuk anti-virus lain, remdesivir obat eksperimental Gilead Sciences Inc., yang juga menjalani uji klinis di Cina, Tyler Van Buren, seorang analis dengan Piper Sandler mengatakan. Hasil penelitian remdesivir belum dipublikasikan.
“Jika berhasil, itu dapat disetujui untuk digunakan secara luas dalam beberapa bulan mendatang mengingat itu aman, bar untuk kemanjuran dalam konteks pandemi global yang sedang berlangsung rendah,” katanya.

Related Post